Nyimas Babadan Istri Pertama Sunan Gunung Jati

- Februari 16, 2018
Selepas kedatangan Syarif Hidayatullah ke Cirebon, beliau dikisahkan langsung membantu Uwaknya Pangeran Cakrabuana untuk mendakwahkan Islam ke pelosok-pelosok desa yang ada di wilayah Cirebon. Sunan Gunung Jati muda itu mendatangi tiap-tiap desa guna mengenalkan Islam bagi para penduduknya. 

Dari seringnya beliau melakukan blusukan itu, kemudian ternyata beliau berjumpa dengan cinta pertamanya, seorang gadis desa rupawan. Pertemuan pertama antara kedua Pemuda dan Pemudi yang kemudian berbuah cinta itu terjadi di kebon Cempaka putih milik Kiyai Gedeng Babadan. 
Kisah ini dituturkan dalam naskah Mertasinga pupuh X.13-X.23. Adapun kisahnya sebagai berikut:

Syarif Hidayatullah Muda, pamit dan melanjutkan perjalananya ke arah barat, dimana ia menjumpai pohon cempaka putih tanaman Kiyai Gedeng Babadan[1]. Yang semula layu karena terkena penyakit. Kiyai Gedeng sangat kesal haitinya melihat tanaman-tanaman yang akan mati itu, maka keluarlah ucapannya ”Barangsiapa yang bisa menolong tanamanku yang kering ini, dan dia bisa membuatnya menjadi sehat kembali, menjadi segar spserti semula, maka anakku yang cantik akan kuberikan kepadanya dan tidak kepalang, diapun akan kujungjung kuangkat menjadi jungjunganku”.

Beberapa waktu kemudian, Ki Gedeng melihat anaknya datang membawa sebuah baju berbentuk jubah berwarna kuning, ia kemudian berkata pada ayahanya “Ayah aku telah menemukan baju ini, lihatlah ini kubawa bagus sekali warnanya kuning dan juga harum baunya”

Kiyai Gedeng berkata dengan lembut “Aduh anakku, mengapa baju itu kau ambil.?, Ku banyangkan tentu pemiliknya akan kehilangan, nanti kamu akan dituduh mencuri baju itu. Inikan taruhanya harga dirmu nak..! Pemiliknya tentu akan segera datang menyusul, karena disini tak ada yang mempunyai baju seperti itu. Dari mana kamu memperoleh baju itu anakku..?”.

Si anak itu berkata “ayah…baju ini kuambil dari kebun cempaka putih. Baju ini tergantung di salah satu pohon itu, aku tak tahu siapa pemiliknya. Adapun tanaman-tanaman itu sekarang keadaannya sekarang telah pulih, semuanya menjadi sehat kembali bagaikan didukuni”.Mendengar berita dari anaknya lalu Kiyai Gedeng cepat keluar dan memeriksa tanamannya yang telah pulih seperti sedia kala. 

Tidak lama kemudian, Syarif Hidayatullah muda datang mencari bajunya, akan tetapi baju itu tidak ditemukannya. Kiyai Gedeng menyambutnya dan berkata “Tuan yang bercahaya indah, kuserahkan hidup dan mati hamba kepada tuan. Hamba inilah yang mempunyai anak perempuan yang mempunyai kesalahan telah mengambil baju itu”.

Berkata Syarif Hidayaytullah muda “Janganlah risau hatimu, dirimu kumaafkan dan kalau ada kerelaan bapak, anakmu kuminta untuk ku peristri”.

Kiyai Babadan menjawab “Terserah kehendak tuan, bila tuan berkenan mengambil anak dusun dan buruk ini “. Syarif Hidayatullah pun menerima dan itulah untuk pertama kalinya beliau mempunyai Istri. 

Setelah peristiwa itu Nyimas Babadan[2] kemudian dibawa oleh Syarif Hidayatullah ke Cirebon, keduanya hidup bahagia saling mencintai. Untuk mengetahui keturunan Sunan Gunung Jati dari Nyimas Babadan baca dalam artikel kami yang berjudul Keturunan Sunan Gung Jati Dari Istri-Istrinya.


Catatan Kaki

[1] Babadan menurut Dasuki (1984:9) terletak di Indramayu, kini masuk wilayah Kec Sindang. Smentara menurut Naskah Kuningan Babadan terletak di Banten Girang.
[2] Nyimas Babadan adalah nama julukan dari anak Kiyai Gede Babadan. Tidak dikisahkan mengenai nama aslinya.
 

Start typing and press Enter to search