Phra Ong Mahawangsa, Raja Kedah Yang Gemar Minum Tuak dan Arak

- September 07, 2018
Seperti yang tercatat dalam At-Tarikh Salasilah, Phra Ong Mahawangsa adalah Raja Kedah kesembilan, atau Raja Kedah ke tujuh mengikut Hikayat Merong Mahawangsa, dikisahkan  Phra Ong Mahawangsa ini kemudian memeluk agama Islam dan bergelar Sultan Mudzafar Shah I dan mangkat di Kota Bukit Meriam pada 1179 masihi. Dimasa pemerintahannya Kedah Berjaya rakyatnya makmur, meskipun demikian Phra Ong Mahawangsa ini, dikisahkan sebagai Raja yang gemar minum tuak dan arak.

Petikan kisah mengenai kegemaran Phra Ong Mahawangsa minum arak dan tuak ini dikisahkan dalam hikayat merong mahawangsa dalam Bab ke III, hikayat itu. Adapun "Hikayat Merong Mahawangsa" adalah suatu naskah yang berisi sejarah Negeri Kedah. Van Ronkel (1909) dalam katalogusnya menyebut Sjadjarah Negeri Kedah, naskah ini terdiri dari 256 halaman 19 baris, kini naskah tersebut terdapat di Perpustakaan Nasional Jakarta.
Berikut ini adalah kisah mengenai Phra Ong Mahawangsa dalam Hikayat Merong Mahawangsa pada Bab III, yang didalamnya mengishkan Phra Ong Mahawangsa, Raja Kedah Yang Gemar Minum Tuak dan Arak:

Raja Kelana Hitam di pulau air tawar mengetahui bahwa Kedah sudah tidak punya raja lagi. la ingin menjadi raja di sana. Raja Siam mengirimkan seorang menteri yang bernama Menteri Kalahum ke sana untuk membantu Kedah. Menteri Kalahum itu mengatakan kepada menteri Kelana Hitam bahwa Kedah sudah ada rajanya. Menteri Kelana Hitam marah dan menyerang Kedah. Kedah dibantu oleh Siam.

Menteri Kelana Hitam kalah dan ia dibawa kepada menteri Kalahum dan ditawan di sana. Selesai peperangan dinobatkanlah raja yang diambil oleh gajah itu menjadi raja di Kedah dengan gelar Raja Phra Ong Mahaputisat.

Pemerintahannya baik dan adil sehingga negeri menjadi makmur kembali. Ia berputra seorang bergelar Raja Phra Ong Mahawangsa. Buluh Betung tempat persembunyian Raja Besiung dulu itu dipelihara oleh raja dengan baik dan dari sana keluar seorang anak laki-laki. Anak itu diangkat oleh raja sebagai anak, diberinya nama Raja Buluh Betung. Ia mendirikan istana di Bukit Penjara.

Tak lama antaranya terjadi banjir besar. Tiba-tiba dari buih air muncul seorang anak perempuan. Anak itu dipungut pula oleh raja, diberi nama Puteri Seluang. Dan raja mendirikan pula sebuah istana di Bukit Meriam.

Puteri ini dikawinkan dengan Raja Buluh Betung sedangkan Raja Phra Ong Mahawangsa dengan seorang putri lain. Setelah Raja Phra Ong Mahaputisat mangkat ia digantikan oleh Raja Phra Ong Mahawangsa itu. Ia memerintah dengan baik dan adil pada rakyat. Hanya saja ia terlalu suka minum tuak dan arak.

Daftar Pustaka
Edwar Djamaris. 2007. Sastra Indonesia lama berisi sejarah ringkasan isi cerita serta deskripsi latar dan tokoh. Jakarta: Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional Jakarta


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search