Profil Sunan Gunung Jati

- Maret 23, 2017


Menurut  sumber-sumber  tradisi,  Syarif  Hidayatullah adalah putera Nyai Lara Santang dari hasil pernikahannya den gan Sultan Mahmud (Syarif  Abdullah). Nyai  Lara Santang adalah anak Ki Gedeng Tapa. Ia dilahirkan tahun 1404 Masehi dan nikah pada tahun 1422 Masehi. 

Nyai Lara Santang sendiri lahir   tahun   1426   Masehi.   Di   atas   disebutkan   bahwa  Cakrabuawana   beserta adiknya  yang  bernama  Nyai  Lara Santang  pergi  berguru  kepadaSyakh  Datuk Kahfi  yang  sudah  bermukim  dan mendirikan  perguruan  agama  Islam  di  Bukit Amparan  Jati.  Atas  saran  Syekh Datuk  Kahfi,  Cakrabuwana  beseta  Nyai  LaraSantang   pergi   menunaikan   ibadah   haji.   Setelah   melaksanakan   ibadah   haji, Cakrabuwana  mendapat  gelar  Syekh  Duliman  atau  Abdullah  Iman,sedangkan Nyai  Lara  Santang  mendapat  gelar  Syarifah  Mudaim  (Atja,1972:48-49). 

Diceritakan bahwa Syarifah Mudaim ketika masih di Makkah dinikahi oleh Sultan Mahmud  atau  Syarif  Abdullah.  Ia  adalah  anak  dari  Nurul  Amin dari  wangsa Hasyim  yang  nikah  dengan  puteri Mesir.  Hasil  dari  pernikahan  Syaifah  Mudaim dengan   Sultan   Mahmud   ini   lahirlah   Syarif   Hidayat.   Syarif   Hidayat   lahir di Makkah pada tahun 1448 Masehi.

Setelah  dewasa, Syarif  Hidayat  kembalke  tanah  leluhur  ibunya,  Tanah Sunda.  Dalam  perjalanan  pulang dari Mesir  ke  Tanah  Sunda,  Syarif  Hidayat singgah  di  beberapa  tempat,  yaitu  Gujarat,  Pasai,  Banten,  dan  Gresik.  


Tempat-tempat  ini  terkenal  sebagai  pusat  penyebaran  agama  Islam  di Indonesia.  Ketika singgah  di  Pasai,  Syarif  Hidayat  bermukim  agak  lama.  Ia  berguru kepada  Syekh Ishak,  ayah  Sunan  Giri.  Ketika singgah  di  Banten  didapatkannya  di  daerah  itu sudah  ada  yang  menganut  Islam berkat  upaya dakwahSunan  Ngampel.  Dari Banten Syarif  Hidayat  pergi  ke Ampel Denta  (Gresik)  untuk menemui  Syekh Rahmat (Sunan Ngampel) yang sudah terkenal sebagai guru agama Islam di Pulau Jawa  (Ekadjati,  1975:  92).  

Sunan  Ngampel,  sebagai  pemimpin  Islam  di  Pulau Jawa, memberi  tugas  kepada  Syarif  Hidayat  untuk  menjadi  guru  agamadan menyebarkan  Islam  di  Bukit  Sembung  (Cirebon). Memenuhi  perintah  Sunan Ngampel tersebut,  Syarif  Hidayat  pergi  ke  Cirebon  dan  tiba  di  sana  tahun  1470 Masehi. Sejak itu beliau mendapat gelar Maulana Jati atau Syekh Jati.

Pada tahun 1479 Masehi Syarif Hidayat diangkat menjadi Tumenggung di Cirebon    dan   mendapat    gelar    Susuhunan    Jati.    Selain    sebagai    pemimpin pemerintahan,  Susuhunan  Jati   mendapat  tugas  dari  para  wali  untuk   menjadi pemimpin   agama   Islam   di   Cirebon.   Cirebon   pun   ditetapkan   sebagai   pusat penyebaran Islam di Tanah Sunda.

Pada  tahun  1526  Masehi, Susuhunan  Jati  berkeliling  ke seluruh  Tanah Sunda   untuk menyebarkan   agama Islam. Karena   kesibukan   Susuhunan   Jati menyebarkan  Agama  Islam,  kedudukan    beliau  sebagai  penguasa  negeri  Cirebon diwakilkan kepada puteranya yang  bernama Pangeran Pasarean. Pada tahun 1552 Pangeran    Pasarean    meninggal    dunia. Kemudian    penguasa    negeri Cirebon diserahkan  kepada  Fadhilah  Khan  pada  tahun  1552  Masehi. Menurut  naskah Carita Purwaka  Caruban Nagari, Fadhilah  Khan  adalah  menantu Susuhunan  Jati sendiri. Fadhilah Khan berkuasa di Cirebon hingga tahun 1570.


Dengan  demikian,  bila  riwayat hidup  Syarif  Hidayat  diringkaskan,  maka dapat  diuraikan sebagai  berikut:  berkait  dengan  nama,diperoleh  sejumlah  nama yang  menunjukkan  orang yang  sama  yaitu Sunan Gunung  Jati,  Susuhunan  Jati, Syarif  Hidayat,  Syarif  Hidayatullah, Makhdum  Jati,  dan Sayyid  Kamil. Syarif Hidayat  lahir  di  Mekkah  tahun 1448  Masehi, meninggal  di  Cirebon  tahun  1568 Masehi.  Antara  tahun  1479 –1568  Syarif  Hidayat memegang  kekuasaan  di Cirebon  sebagai  kepala  negara  dan  kepala  agama  dengan  luaswilayah meliputi hampir   seluruh   Tanah   Sunda   bagian   utara.   Akan   tetapi   sejak  1528–1552 kekuasaan  kenegaraan  diwakilkan  kepada  puteranya,  Pangeran  Pasarean; dan setelah  puteranya  wafat  dari  tahun  1552   hingga  1570  kekuasaan  diwakilkan kepada Fadhilah Khan (Ekadjjati, 1975: 97).



EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search