Ragamulya/Prabu Surya Kencana Raja Pajajaran Terakhir

Ragamulya/Prabu Surya Kencana Raja Pajajaran Terakhir
Raga Mulya merupakan raja terakhir Kerajaan Pajajaran. Ia menjabat sebagai raja selama 12 tahun yaitu dari Tahun 1567 M hingga 1579 M. Dalam Naskah Wangsakerta sosok Raga Mulya disebut sebagai Prabu Suryakencana sedangkan dalam Carita Parahiyangan dikenal dengan nama Nusya Mulya.

Raga Mulya menjadi Raja pelarian dengan berkedudukan di Suryakancana (Pandai Gelang), oleh karena itu ia juga dikenal sebagai Prabu Suryakencana atau Panembahan Pulasari.

Pulasari terletak di Kaduhejo, Kecamatan Menes pada lereng Gunung Palasari. Menurut Pusaka Nusantara III dan Krethabumi I disebutkan bahwa "Pajajaran sirna ing ekadasa suklapaksa Wesakamasa sewu limang atus punjul siki ilang Sakakala" (Pajajaran runtuh pada tanggal sebelas bagian terang bulan Wesaka tahun 1501 Saka).

Tanggal sebelas bagian terang bulan Wesaka tahun 1501 Saka bertepatan pada 8 Mei 1579 M. Dari Naskah Banten telah memberitakan secara jelas mengenai keberangkatan Pasukan Banten ketika akan melakukan penyerangan ke Pakuan Pajajaran dalam puluh kinanti yang artinya, "Waktu keberangkatan itu terjadi pada bulan Muharam tepat pada awal bulan hari Ahad tahun Alif inilah tahun Sakanya satu lima kosong satu".

Walaupun tahun Alif baru digunakan Sultan Agung Kerajaan Mataram pada tahun 1633 M, namun dengan perhitungan mundur, tahun keruntuhan Pakuan 1579 M ini memang akan jatuh pada tahun Alif. Kekeliruan hanya hinungan hari, sebab dalam periode tersebut, tanggal satu Muharam tahun Alif akan jatuh pada hari Sabtu. Hal terpenting dalam Naskah Banten adalah memberitakan bahwa benteng yang ada di Kerajaan Pajajaran mengelilingi ibu kota Pakuan baru dapat dibobol setelah terjadinya pengkhianatan. Komandan yang selalu menjaga benteng di Pakuan merasa sakit hati karena telah diabaikan.

Selama ia menjabat tidak pernah mendapat gelar yang mendorong pangkatnya naik. Ia adalah saudara Ki Joglo, seorang kepercayaan Panembahan Yusuf. Di waktu tengah malam, Ki Joglo bersama beberapa pasukan mencoba menyelinap ke dalam kota setelah pintu benteng terlebih dahulu dibukakan saudaranya itu. Hal ini membuktikan betapa kokohnya benteng pertahanan Kerajaan Pajajaran yang dibuat era Siliwangi. Semasa meninggalnya Nilawendra, Kerajaan Pajajaran mengalami kekosongan kekuasaan, tetapi tetap saja musuh tidak mampu menembus benteng pertahanan tersebut. Untuk menembusnya, mereka harus menggunakan cara yang halus.

Masa berakhirnya Kerajaan Pajajaran (1482-1579), ditandai dengan diboyongnya Palangka Srimann Snwacana, tempat duduk kala seorang raja dinobatkan, dari Pakuan ke Surosowan di Banten oleh pasukan Maulana Yusuf. Batu yang berukuran 200x160x20 cm ini terpaksa diboyong ke Banten karena budaya politik pada waktu in mengharuskan melakukan cara demikian. Pertama, dengan dipindahnya Palangka tersebut, di Pakuan sudah tidak ada lagi penobatan raja baru. Kedua, dengan memiliki Palangka itu, Maulana Yusuf melegitimasi dirinya menjadi seorang penerus kekuasaan Pajajaran yang sah. Karena buyut perempuannya adalah putri dari Sri Baduga Maharaja, sementara di sisi lain seluruh atribut dan perangkat kerajaan secara resmi telah diserahkan kepada Kerajaan Sumedang Larang melalui empat Kandaga Lante.

Dalam Carita Parahiyangan disebutkan: "Sang Susuktunggal inyana nu nyieuna palangka Sriman Sriwacana Sri Baduga Maharajadiraja Ratu Haji di Pakwa Pajajaran nu mikadatwan Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati, inyana Pakwan Sanghiyang Sri ratu Dewata" (Sang Susuktunggal ialah yang membuat takhta Sriman Sriwacana untuk Sri Baduga Maharaja ratu penguasa di Pakuan Pajajaran yang bersemayam di keraton Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati yaitu istana Sanghiyang Sri Ratu Dewata). Istilah "palangka" secara umum memiliki arti tempat duduk (dalam bahasa Sunda, pangcalikan), yang secara kontekstual bagi Kerajaan Pajajaran adalah "takhta", Dalam hal ini, takhta tersebut melambangkan tempat duduk khusus yang diperkenankan pada upacara penobatan seorang raja. Di atas palangka itulah calon raja diberkati dengan berbagai prosesi upacara oleh pendeta tertinggi.

Tempat palangka berada di kabuyutan kerajaan, bukan di dalam istana. Sesuai dengan budaya Pajajaran, takhta tersebut dibuat dari batu dan diasah hingga halus mengkilap. Kemudian diberi bahan tertentu yang fungsinya menjadikan batu tersebut serasa memiliki kesakralan tersendiri. Dari penduduk asli Sunda, menyebut batu ini sebagai batu pangcalikan atau batu ranjang. Batu Pangcalikan sekarang bisa ditemukan di makam kuno dekat Situ Sangiang di Desa Cibalanarik, Kecamatan Sukaraja, Tasikmalaya dan di Karang Kamulyan bekas pusat Kerajaan Galuh di Ciamis. Sedangkan batu ranjang dengan kaki yang diukir dapat ditemukan di Desa Batu Ranjang, Kecamatan Cimanuk, Pandeglang. Letaknya di kawasan petakan sawah yang terjepit pohon. Palangka Sriman Sriwacana sendiri saat ini berada di depan bekas keraton Surasowan di Banten. Karena wujudnya yang mengkilap dan berbeda dengan batu lainnya, banyak orang Banten menyebutnya watu gigilang. Istilah gigilang artinya berseri atau mengkilap, sama dengan arti kata sriman.

Penulis : Anisa Anggraeni Saldin
Editor : Sejarah Cirebon

Belum ada Komentar untuk "Ragamulya/Prabu Surya Kencana Raja Pajajaran Terakhir"

Posting Komentar

Berkomentarlah yang terarah dan jelas agar dapat dipahami dan dibalas admin.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel