Sejarah Sunan Gunung Jati, Lahir Hingga Wafat

- Juli 29, 2018
Sunan Gunung Jati dalam sejarah dikenal sebagai salah satu anggota Walisongo yang mendakwahkan Islam di bagian barat pulau Jawa. Selain sebagai sorang anggota Walisongo beliau juga merupakan Penguasa atau Raja Cirebon ke II. Sunan Gunung Jati hidup selama 120 tahun, dan lebih dari 90 tahun hidupnya dibaktikan untuk mensyiarkan Islam diseluruh tanah Pasundan.

Lika-liku kehidupan Sunan Gunung Jati banyak diceritakan dalam naskah-naskah klasik milik kesultanan Cirebon, maupun milik masyarakat. Syukurnya dalam naskah-naskah tersebut memuat kabar mengenai sejarah perjalanan Sunan Gunung Jati dari lahir hingga kewafatannya. Oleh karena itu dalam artikel ini akan dibahas secara tuntas mengenai Sejarah Sunan Gunung Jati, dari lahir hingga Wafat.

Kelahiran Sunan Gunung Jati

Sunan Gunung Jati lahir di Mesir pada sekitar tahun 1402 Masehi, beliau merupakan anak dari pasangan Sultan Hud dan Dewi Rara Santang. Ayahnya merupakan penguasa Banisrail (Mesir-Palestina), sementara ibundanya merupakan puteri Prabu siliwangi, seorang Raja dari Kerajaan Sunda.

Baca Juga : Biografi Sunan Gunung Jati

Kisah kelahiran Sunan Gunung Jati dimulai dari  kisah Dewi Rara Santang yang mendapatkan jodoh ketika sedang melaksanakan ibadah haji di Mekah. Ketika menikah dewi Rara Santang dikisahkan mengajukan syarat kepada calon suaminya, syaratnya adalah Dewi Rara Santang mau dinikahi dengan syarat apabila ia memiliki anak laki-laki, ia harus tinggal ke tanah leluhurnya (Sunda) untuk menyebarkan agama Islam disana.

Syarat itu pun kemudian disanggupi oleh Sultan Hud. Berjalananya waktu, Dewi Rara santang mengandung, dan kemudian melahirkan seorang anak pertamanya yang ternyata berjenis kelamin laki-laki. Anak yang baru dilahirkan itu kemudian dinamai Syarif Hidayatullah.

Baca Juga: Kisah Perkawinan Dewi Rarasantang Dengan Sultan Hud

Setelah kelahiran Syarif hidayatullah, bapaknya rupanya sangat sayang terhadap anaknya, pesta kelahiran Sunan Gunung Jati dikisahkan  digelar dengan besar-besaran, meriam dibunyikan, bahkan pesta syukurnya digelar tiga hari tiga malam.

Sunan Gunung Jati kecil menjadi anak yang beruntung, sebab selain putera seorang pembesar, beliau juga rupanya dicintai oleh ayahnya. bahkan saking cintanya ia lupa tentang janjinya dahulu untuk membiarkan Syarif hidayatullah hidup di Pulau Jawa. Setelah 2 tahun kelahiran Syarif Hidayatullah, dikisahkan Dewi rarasantang kemudian melahirkan lagi anak keduanya, yang kelak diberinama Syarif Nurullah.

Pada umur 7 tahun syarif hidayatullah kecil dibawa oleh Bapaknya untuk berziarah ke makam Nabi di Madinah. Pada saat berziarah di makam Nabi inilah, Sultan Hud dikabaran mendapatkan wisik bahwa kelak anak itu akan mejadi Wali ditanah kelahiran ibunya. Barulah kemudian Sultan Hud ingat kemabali akan janjinya.

Masa Kanak-Kanak Sunan Gunung Jati

Pada umur 12 tahun, Syarif Hidayatullah ditinggal wafat oleh bapaknya, sebagai anak laki-laki pertama ia kemudian diangkat menjadi pewaris tahta. Masa kanak-kanak Sunan Gunung Jati dikisahkan dihabiskan dengan belajar, beliau dikisahkan sebagai anak yang gemar mengunjungi perpustakaan.

Dari seringnya Syarif Hidayatullah membaca-baca buku di Perpustakaan, ia kemudian menemukan sebuah kitab langka, kandungan kitab langka itu dikisahkan membahas mengenai sosok Nabi Muhamad. Dalam kitab tersebut digambarkan mengenai kesejatian dan riwayat hidup Nabi Muhamad.

Setelah sekian lama membaca kitab itu, Syarif Hidayatullah dikisahkan tertarik kepada kepribadian sang Nabi, ia ingin mecontoh Nabinya, dan karena terlalu mencintai dan mengagumi sosoknya, ia kemudian ingin berjumpa dengan sang Nabi.

Ketertarikan dan keinginan Syarif Hidayatullah untuk bejumpa dengan nabi Muhamad itu kemudian diutarakan kepada ibundanya. Betapa terkaget-kagetnya Ibunda Syarif Hidayatullah mendengar rengekan anaknya yang ingin berjumpa dengan sang Nabi. Dewi Rarasantang kemudian memberikan penjelasan kepada anaknya bahwa Nabi Muhamad telah lama wafat dan dimakamkan di Madinah, jadi tidak mungkin bertemu dengannya.

Setelah peristiwa itu, keinginan Syarif Hidayatullah untuk dapat berjumpa dengan Nabi Muhamad akhirnya dapat diredam oleh Ibundanya, diredam untuk beberapa waktu, sebab pada saat Syarif Hidayatullah memasuki usia remaja, keingininan untuk berjumpa dengan Nabi Muhamad ini rupanya timbul kembali.

Masa Remaja dan Masa-masa menuntut Ilmunya Sunan Gunung Jati

Pada sekitar umur 15-17 tahun, kecintaan Syarif Hidayatullah terhadap nabinya sudah memuncak, ia ingin mengembara mencari Nabi Muhamad, ia pun kemudian meminta izin kepada ibunya untuk mengemabara mencari Nabi Muhamad, kali ini Syarif Hidayatullah sudah pintar, ia sudah bisa berpendapat. Ia meyakinkan Ibunya, bahwa meskipun Nabi Muhamad telah wafat, tapi dia yakin jika Allah mengizinkan ia akan bertemu sang Nabi.

Dengan terpaksa dikisahkan Ibundanya mengizinkan anak pertamanya itu untuk mengembara mencari Nabi Muhamad. Setelah mendapat bekal yang cukup, Syarif Hidayatullah remaja kemudian dikisahkan mengembara ke Zazirah Arab untuk mencari sang Nabi, dari satu tempat ke tempat ia cari ternyata sang Nabi tidak dapat ditemukan.

Setelah 100 hari pengembaran, rasa letih Syarif Hidayatullah membawanya tertidur dibawah pohon rindang, dalam keadaan tidur itulah kemudian Syarif Hidayatullah muda masuk kedalam alam lain. Ia bertemu dengan Nabi Khidir, sang Nabi mengangkatnya menjadi Wali. Iapun kemudian dibawa oleh Nabi Khidir untuk menemui Nabi Muhamad.

Syarif Hidayatullah kemudian berjumpa dengan Nabi Muhamad dalam alam itu, beliau diberikan nasihat oleh Nabi, sekaligus juga diperintahkan oleh Nabi agar melaksanakan Ibadah Haji dan mencari guru untuk belajar agama. Setelah perjumpaan dalam alam mimpi itu, Syarif Hidayatullah kemudian terbangun, dan merasa puas hatinya, karena telah berjumpa dengan nabinya.

Setelah peristiwa itu, Syarif Hidayatullah kemudian dikisahkan melaksanakan Haji dan untuk selanjutnya berguru kepada para Ulama yang ada di timur tengah. Sebelum akhirnya beliau pulang ke Istananya untuk menjumpai Ibundanya.

Masa Dewasa dan Pengembaraan Sunan Gunung Jati ke Cirebon dan Pasundan

Setelah pulang dari Pengembaraan panjangnya, hingga ia menjadi seorang dewasa, Syarif Hidayatullah muda kemudian ditugaskan oleh Ibundanya untuk menyebarkan agama Islam ditanah Sunda, di tanah nenek moyangnya. Ibundanya berpesan agar apabila anaknya telah sampai di Pasundan ia diharuskan terlebih dahulu menemui pamanya Raden Walangsungsang di Cirebon.

Syarif Hidayatullah kemudian berangkat dari Mesir menuju ke Pasundan, akan tetapi perjalananya itu rupanya terlebih dahulu mengantarkannya ke Pasai, di Pasai ia kemudian berguru pada ulama-ulama disana, sebelum akhirnya ia berangkat kembali ke tanah Jawa untuk melanjutkan perjalanannya.

Cirebon kala itu sudah menjadi kerajaan otonom dibawah kekuasaan Pajajaran, Cirebon diperintah oleh Raden Walngsungsang yang sudah memeluk Islam. Ketika sampai di Cirebon, Syarif Hidayatullah kemudian menemui pamannya, dan mengungkapkan jati dirinya dihadapan pamanya bahwa ia anak Rarasantang, adik pamannya.

Kedatangan Syarif Hidayatullah di Cirebon kemudian disambut baik oleh Pamannya, ia kemudian ditugaskan oleh Pamannya untuk menyebarkan Islam di Cirebon dan sekitarnya, maka setelah itu Syarif Hidayatullah kemudian menetap di Cirebon, dan terus berkeliling Cirebon untuk mengislamkan masyarakatnya dengan mendapatkan legitimasi dan fasilitas dari Kerajaan Cirebon.

Dari seringnya Syarif Hidayatullah melakukan dakwah di pelosok-pelosok kampung, ia kemudian mendapatkan jodoh pertamanya, ia menikah dengan Nyimas Babadan, seorang Putri Ki Gede Babadan yang berhasil di Islamkannya.

Baca Juga : Nyimas Babadan Istri Pertama Sunan Gunung Jati

Setelah berjalannya waktu, rupanya Pangeran Walangsungsang tidak juga mendapatkan anak laki-laki, maka oleh karena itu, ia pun mengawinkan anak kesayanganya Nyimas Pakungwati dengan Syarif Hidayatullah, dan untuk kemudian menyerahkan tahta Cirebon kepada menantu sekaligus keponakannya. Meskipun demikian setelah pernikahan keduanya Pangeran Walangsungsang keumudian dikisahkan memperoleh anak laki-laki.

Sunan Gunung Jati diangkat Menjadi Sultan Cirebon

Dua tahun setelah Syarif Hidayatullah menjadi penguasa Cirebon, kondisi perpolitikan di Pasundan kemudian berubah drastis, Kerajaan Sunda dikisahkan anti terhadap orang Islam, mereka dipengaruhi Portugis untuk membatasi keberadaan orang-orang Islam di Pasundan.

Mendapati hal itu, maka untuk kemudian Cirebon memproklamirkan diri untuk merdeka dari Pajajaran, dan untuk kemudian mengadakan persekutuan dengan Kesultanan Demak. Selain menjadi Raja di Cirebon, Syarif Hidayatullah juga diangkat menjadi Dewan Wali Kesultanan Demak dengan tugas wilayah barat pulau Jawa.

Sunan Gunung Jati Memerintah Kesultanan Cirebon

Kendali pemerintahan Cirebon ditangan Syarif Hidayatullah dikisahkan sebagai masa keemasan Cirebon, lebih dari 60 tahun beliau memerintah Cirebon, dalam masa pemerintahannya itu, beliau membangun Cirebon secara besar-besaran, mulai dari membangun Istana, Masjid, Kota dan memperbaharui pelabuhan.

Dalam masa Sunan Gunung Jati juga dikisahkan Cirebon mampu menaklukan Galuh, dan bahkan sukses menyebarkan ajaran Islam hingga menjadi agama yang banyak dipeluk rakyat pasundan, selain itu dalam masa beliau juga Cirebon bersama Demak berhasil menaklukan Sunda Kelapa dan mendirikan Kesultanan Banten di wilayah paling barat pulat Jawa.


Istri dan Keturunan Sunan Gunung Jati

Selama hidupnya Sunan Gunung Jati pernah memiliki 6 orang Istri, dari keenam istinya itu beliau kemudian memiliki 12 putera dan Puteri. Kelak keturunannya itu kemudian menjadi penguasa di Cirebon dan diluar Cirebon, turut juga menyebarkan Islam, sehingga Pasundan pada kemudiannya berubah menjadi negeri Islam. Yaitu suatu negeri yang mayoritas masyarakatnya memeluk ajaran Islam.

Baca Juga : Keturunan Sunan Gunung Jati dari Istri-Istrinya

Detik-detik Wafatnya Sunan Gunung Jati

Masa-masa sepuh Sunan Gunung Jati dihabiskan di Gunung Sembung, sementara pemerintahan diserahkan kepada menantunya Fatahillah, mengingat anak-anak Sunan Gunung Jati yang dinobatkan menjadi penggantinya telah wafat terlebih dahulu.

Tepat pada umur 120 tahun, Sang Sultan sekaligus wali Cirebon menghembuskan nafas terakhirnya di Gunung Sembung, beliau wafat ditempat yang sederhana, dikishkan beliau wafat diatas bantal yang terbuat dari batu, sementara tikarnya terbuat dari daun Rundamala.

Baca Juga : Kisah Wafatnya Sunan Gunung Jati

Demikianlah kisah mengenai Sunan Gunung Jati yang dikisahkan dibebrapa naskah Cirebon, semoga kisah di atas dapat menghilangkan dahaga keingin tahuan anda seputar sejarah Sunan Gunung Jati secara ringkas dan lengkap. 


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search